Bantal bulu angsa asli, sepertinya sulit untuk dapet yang bener-bener asli bulu angsa, karena produksi bantal bulu angsa yang beredar di Indonesia saat ini tidak 100% bulu angsa, kecuali bantalnya import, tapi hati-hati jangan beli yang import abal-abal, sama aja boong ūüėÄ

Bantal dengan bahan bulu bebek pun oleh penjual nakal bisa dilabel bantal bulu angsa, Ehh bebek dan angsa apa bedanya? sama aja kalee, kan ada tuh lagu potong bebek angsa? ya beda dong, dari bahasa aja uda beda, angsa kalo bahasa inggrisnya GOOSE, dan bebek kalo bahasa inggris nya DUCK, hahaha, eh tapi bener loh,  harga bantal bulu angsa jauh lebih tinggi dari bantal bulu bebek, kenapa? Coba aja google dulu deh bedanya angsa dan bebek itu apa.

Jangankan bulu bebek, bantal bulu ayam juga kalo dilabel bantal bulu angsa pasti ada aja yang beli apalagi dengan harga miring, yang kalo di Indonesia ini, orang-orang kalo uda beli pada cepet banget latah -nya (viralnya), “aku dapet ini bantal bulu angsa asli (padahal bulu ayam:D) di pelapak, 100% asli nih, mana harganya setengah nya diskon 80% cuma bayar 100ribu” “nyaman banget”.

“Nyaman Banget” >>> jangan langsung men-generalisisasi eh genralisir eh atau ber-ekspektasi karena standar kenyamanan tiap orang kan beda-beda<<< bagi dia nyaman, bagi kita biasa aja ato malah ga sama sekali

Jadi kalo mau beli, cek dulu feedbacknya, feedback positif tapi kalo isinya cuma “barang dah sampe” , “cepet banget sampe nya” itu sih bukan feedback namanya, namanya orang beli barang, yang di komenin pertama ya barangnya, bukan cepet atau lama nyampenya,

Artikel ini bertujuan supaya lebih jeli dan lebih mencerdaskan buyer atau calon buyer dalam membeli apapun itu, intinya jangan kemakan judul kalo belanja online itu, cek ulasan atau feedbacknya dari pembeli yang bener-bener uda nyoba (punya pengalaman produk sejenis) dan bener-bener paham karakter barang yang dibeli, jangan mentang-mentang reviewnya ratusan tapi komennya cuma “bagus bantalnya” , “mantappp”, hmmm meragukan …

Jangan percaya penjual 100% (termasuk kusukatidur ūüėÄ ) dan untuk ulasan atau review pembeli, cek review juga mesti harus yang detil, cari review yang pernah atau uda bandingin antar produk, dan pembeli yang bener-bener ngerti barangnya sesuai atau ga sama yang dijelasin di lapak jualan tersebut. Sulit untuk nemuin review positif yang lengkap, tapi buat nemuin review negatif yang lengkap, gampang.

Kembali lagi, emang ada yang bener-bener asli bulu angsa? ya ada, tapi ada harga ada rupa, jangan mau bantal bulu angsa asli tapi maunya yang murah 200ribuan

Sah-sah aja mau beli bantal bulu angsa, bulu bebek, ayam dll, asalkan mendapatkan kenyamanan atau sesuai standar kenyamanan masing-masing, tapi yang masalah itu kan kalo standard kenyamanan yang ekspektasi nya terlalu tinggi bisa bikin shock sesaat ūüėÄ

 

Jangan salah paham juga, ada juga yang namanya bantal bulu angsa alternatif, note, AL  TER   NA   TIF.

Jadi Bantal bulu angsa alternatif itu bukan bantal bulu angsa asli,

Bantal bulu angsa alternatif = Bantal bulu angsa sintetis = Bantal yang dibikin mendekati aslinya bulu angsa

Nah, disini banyak banget yang sering miss, yang dilihat depannya doang, bantal bulu angsa, tapi “alternatif” nya ga dibaca atau “sintetis” nya ga diliat,

“Jadi ini KW dong?” bukan, imo, ini namanya SUB STI TUSI, substitusi. Dikoreksi kalo salah ūüôā

“Tapi ini bantal bulu angsa bo’ongan dong kaka?” hmmm, Bo’ongan dalam artian palsu, tentu bukan,¬†sama halnya rotan sintetis apakah bisa dibilang rotan bo’ongan? kulit sintetis?? pemanis buatan???

Bantal Bulu Angsa sintetis adalah menggantikan bahan alami yaitu bulu angsa itu sendiri,

Sama halnya dengan kulit sintetis, dibuat oleh manusia untuk menggantikan kulit aslinya, contoh: mau bikin tas kulit ular, jaket bulu harimau, karena permintaan banyak, tapi buaya dan harimau makin berkurang, dan jadi binatang yang dilindungi, akhirnya pemerintah bikin larangan, dilarang bikin produk dengan bahan binatang yang dilindungi, sedangkan permintaan pasar banyak, lalu bagaimana memenuhi permintaan pasar? akhirnya muncullah bahan sintetis ini, dengan keunggulan tanpa membawa kelemahan yang dimiliki bahan natural.

Sedangkan bo’ongan dalam artian palsu itu pengertiannya identik¬†dengan KW. Jadi rotan sintetis itu kurang tepat disebut kw nya rotan,

Jadi ¬†bahan Alami atau Natural itu bersanding dengan bahan buatan atau sintetis, walaupun sama-sama meniru, istilah KW adalah sebutan untuk produk yang meniru produk asli yang dibuat baik dari bahan alami atau bahan sintetis tersebut, dikoreksi lagi kalo salah ūüôā

Jadi bedakan antara Natural (Alami/asli) , Sintetis (buatan) , dan Palsu (kw).

Namun justru, bantal dengan label bulu angsa sintetis ini, sudah umum dijual di dunia oleh brand terkenal  dalam dunia per-tidur-an, bahkan sudah jadi bantal wajib di kamar tidur hampir seluruh hotel di dunia.

Judul Jualannya : JUAL Bantal Bulu Angsa Hotel >>tapi sebenernya Bantal Bulu Angsa Sintetis!! ada yang kayagitu? Ada, Banyak! Laku?? Banyak!!

Sah ga kayagitu? ya ga dong, 

Jualan seharusnya sesuai¬†antara judul dan produk yang dijual, karena pembeli tidak bodoh, ceroboh iya, saking excitednya lihat harga murah, langsung add to cart. ūüėÄ

Kok bisa kejual banyak dan ulasannya bagus?

Kenapa bisa laku ?

Skenarionya: Judul>>harga>>ulasan>>standar kenyamanan, silahkan dibaca kembali, karena sudah dijelaskan sebelumnya

Biar supaya lebih nyenyak tidurnya harus coba Bantal Relaxsoul ?? bantal ini sudah dicoba oleh sebagian besar orang Indonesia, silahkan ke sini untuk membaca apa kata mereka atau mau langsung cek harga di toko kusukatidur di sini dan kalo mw order atau tanya harga langsung bisa juga klik link  whatsapp ini, cs akan melayani Anda dengan baik!

Klik untuk Order via Whatsapp/Sms Sekarang

Jadi, have a nice sleep gaeeesss!!!

Minggu depan lanjut lagi…

dan

 

Tags:

bantal bulu angsa adalah, adakah penjual bahan bulu angsa di indonesia?, Bahan untuk membuat angsa untuk kamar pen, bahasa inggris bulu bebek, bantal bulu unggas,

Leave a Reply

Your email address will not be published.